Penelitian Anti Virus Corona

Tim peneliti Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI) menemukan kandidat antivirus corona dari bahan alam Indonesia. Golongan senyawa tersebut antara lain hesperidin, rhamnetin, kaempferol, kuersetin dan myricetin. FKUI merilis penemuannya, Jumat (13/3). Hasilnya, kandungan senyawa-senyawa tersebut banyak terkandung dalam jambu biji (daging buah merah muda), kulit jeruk dan daun kelor.

Dekan FKUI Ari Fahrial Syam menuturkan, Gabungan Kelompok Peneliti Kedokteran yang terdiri atas peneliti di FKUI, Fakultas Farmasi UI, dan IPB menemukan bahwa daun kelor mengandung senyawa yang cukup lengkap untuk menghambat persebaran Covid-19. Ari mengungkapkan, pihaknya memanfaatkan teknologi bioinformatika. Setelah meneliti struktur genom dari virus, peneliti melakukan pencocokan dengan berbagai daftar senyawa yang bisa menghambat Covid-19. Pencocokan memakai metode molecular docking dengan menggabungkan dua senyawa. Tim lantas mendapatkan daftar senyawa yang bisa melawan Covid-19.

Komponen pada jambu biji, kulit jeruk dan daun kelor cukup lengkap ...

sebagai bahan alam yang bisa mencegah, paling tidak mengurangi, penyebaran,” katanya. Meski demikian, Ari menjelaskan, hal tersebut baru studi bioinformatika. Tetap diperlukan studi lanjutan untuk menemukan komponen yang bisa menjadi obat Covid-19. Berdasar hasil skrining, aktivitas terhadap ratusan protein dan ribuan senyawa herbal terkait mekanisme kerja virus, diperoleh beberapa golongan senyawa yang berpotensi menghambat dan mencegah virus corona baru untuk menginfeksi manusia.

”Golongan senyawa tersebut, antara lain, hesperidin, kuersetin, rhamnetin, kaempferol, dan myricetin yang terkandung dalam jambu biji (daging buah merah muda), kulit jeruk, dan daun kelor,” jelas Fadilah. Menurut Rafika Indah Paramita yang juga ikut meneliti, cara kerja senyawa tersebut adalah memotong salah satu struktur genom milik Covid-19 yang disebut spike. Bentuknya mirip duri atau tanduk. Fungsi spike itu adalah menyambung sel Covid-19 dengan reseptor yang dimiliki manusia. Hesperidin dkk bertugas untuk memotong kontak antara spike dan reseptor sel manusia. Dengan begitu, virus gagal menyebar. ”Virus ini kan juga butuh memperbanyak diri. Jadi, spike ini salah satunya berfungsi memperbanyak diri. Jika virus sudah tidak bisa kontak dengan reseptor manusia, proses memperbanyak ini akan gagal. Seharusnya sel virus akan mati,” jelas Rafika.